KETIKA PERASAAN ITU DATANG….

      Cinta, apakah aku boleh  memilikimu

      Bukankah kau datang dari Tuhanku

      Bukankah begitu indah bila kuberada   didekatmu

 

     Cinta, mengapa aku selalu bimbang

    Apakah dirimu benar – benar anugrah itu

   Atau hanya jebakan nafsu belaka

 

   Aku takut, aku ragu, namun aku ingin

    Cinta ini begitu mengguncang hatiku

 

Puisi ini ditulis Alif pada buku agenda 100 halamannya. Malam itu ia terlihat gusar dan bingung. Seperti ada sesuatu yang dipikirkannya.

“ Ya Allah, ampuni hamba atas perasaan ini. Mengapa aku selalu memikirkannya “ gumam Alif dalam hati. Dipikirannya kini terbayang sosok seorang gadis. Alif telah jatuh cinta.

“ Astagfirullah, tidak ini tidak boleh terjadi. Besok aku harus melupakannya .“

*******************************************************************************************

“ Alif, proposal kemarin yang ana kasih sudah antum selesaikan ? “, tanya seorang gadis kepada Alif yang sedang duduk di bawah pohon depan perpustakaan kampus.

“ Sudah Aisyah, Insya Allah nanti sore ana emailkan ke email aisyah. O ya, Aisyah ana lupa alamat emailnya  ”

“ Masya Allah, lupa lagi ya. Ais**.**@mail.com. Ingat akh, jangan sampe lupa lagi loh. “

“ Afwan. Maklum ana orangnya udah agak pikun, hehe”, balas Alif akrab.

“ Oke gak apa – apa. Ingat loh. Ana tunggu emailnya, soalnya besok sudah harus diserahkan tuh proposal “, balas Aisyah.

“ Oke buk. Sip dah pokoknya “

“ Ya sudah kalau begitu, ana pamit ya. Assalammua’laikum “

“ Wa’alaikumsalam “

Lalu Aisyah pun pergi meninggalkan Alif. Alif hanya terpana memandangi Aisyah.

“ Sungguh sempurna dirinya “, gumam Alif dalam hati.

“ Astagfirullohala’zim. Jangan lagi ya Allah. Jauhkan hamba dari zina hati ini “, tiba – tiba Alif tersadar dari lamunannya. Ia segera menepuk – nepuk kepalanya.

Aisyah nama gadis itu. Ia adalah mahasiswi Ilmu Kedokteran. Berbeda jauh dari Alif yang merupakan mahasiswa Teknik Mesin. Aisyah merupakan wanita yang sempurna di mata Alif. Auratnya terjaga dengan jilbab dan pakaian muslimnya yang kebesaran. Hapalan surahnya sangat berbanding jauh dari Alif. Ketika Aisyah bisa menghapal 6 juz, Alif baru menghapal satu juz saja. Aisyah juga seorang muslimah yang pintar. IP nya sangat berbanding terbalik dari Alif yang bahkan belum pernah menyentuh IP 3.

“ Ia seperti wanita yang disarankan Rasulullah. Cantik, Baik keturunannya, Berharta mulia, dan Agamanya yang membuatku terpukau “, kata Alif pada Sobrin, teman karibnya.

“ Haha, Alif, Alif. Antum tahu, itu zina hati namanya. Bukankah ustad Abdul dah pernah kasih tahu tu pas tausyiah kemarin lusa “, jawab Sobrin menepuk – nepuk punggung Alif.

“ Iya, ana tahu. Ana hanya sekedar mengaguminya saja “, balas Alif membela diri.

“ Antum tahu, berawal dari mengagumi, berakhirnya pada zina hati. Kalau antum suka sama dia, ta’aruf. Bukankah itu jalan terbaik “

“ Ta’aruf ? Tapi ana belum siap “.

“ Kalau begitu puasakan dirimu. Bukankah baginda Rasul menyarankan seperti itu. Lagipula Allah yang menentukan jodoh kita. Kalau memang Aisyah adalah jodoh antum, maka tak perlu antum repot – repot memikirkannya. Lelaki yang baik hanya untuk wanita yang baik pula.  Serahkan semua pada Allah Ta’ala. Kalau antum siap, datangi keluarganya untuk ta’aruf “

“ Bener juga kata antum. Tumben antum kali ini ada benarnya “, balas Alif.

“ Emang selama ini ana salah terus ya ngomong akh “.

“ Haha, afwan akh Sobrin. Ana hanya bercanda “.

“ Syukron ya akh. Nasehat antum jadi bikin hati ana lega. Antum memang sahabat terbaik ane “, jawab Alif sambil mengelus pundak Sobrin.

“ Afwan akh. Sesama muslim kan memang harus saling mengingatkan “

“ Bener akh. Mulai sekarang ana tidak lagi memikirkan dirinya. Ana yakin, kalau emang Aisyah jodoh ana, Allah pasti menjaganya sampe ana melamarnya “, kata Alif dengan nada bersemangat.

“ Sip dah. Jangan lupa undang ana ya “, jawab Sobrin meledek Alif.

“ Insya Allah, kalo ana ingat ya. Hehe “

Ta’aruf….

Ya, hanya itulah saatnya

Ya Allah, bila engkau ijinkan hamba dan Aisyah berjodoh

Maka lancarkanlah

 

“ Bismillah. Aku pasti bisa “, gumam Alif dalam hati setelah menulis puisi singkat di agenda 100 halamannya. Kini ia terlihat lebih semangat.

********************************************************************************************

3 tahun kemudian……….

Alif kini telah menjadi seorang engineer di salah satu perusahaan yang ia kelola sendiri. Ia juga menjadi aktifis kesehatan yang sangat berpengaruh di daerahnya. Suatu hari ia menjadi tamu di peresmian Rumah Sakit untuk penggalangan dana bantuan korban banjir. Lalu…………

“ Mari Pak, silahkan duduk di sini “, seorang lelaki mempersilahkan Alif duduk di kursi tamu.

“ Syukron ya “, jawab Alif.

“ Baiklah kita mulai acara penggalangan dana ini dengan kata sambutan dari ketua panitia acara. Kepada Ibu Aisyah Irma Sari kami persilahkan ke atas podium “, teriak pembawa acara.

“ Aisyah Irma Sari ?, nama yang tidak asing bagiku. Apa mungkin dia “, pikir Alif.

Lalu seorang wanita berjilbab dengan baju kebesaran naik di atas panggung.

“ Assalammua’laikum waramatullahi wabarakatuh “, salam wanita itu kepada para tamu.

Alif memandangi wanita itu. Walaupun jaraknya jauh, namun ia yakin wanita itu adalah wanita yang ia kenal dulu. Wajahnya, cara berbicaranya, Alif tidak pernah melupakan itu.

“ Aisyah, akhirnya aku menemukanmu “, gumam Alif dalam hati.

Selesai acara, Alif segera mencari – cari wanita yang pernah ia kagumi itu. Ia berlari – lari kecil, berusaha menghindari tamu – tamu yang akan pulang. Matanya melihat sekeliling, tidak ingin ia melewatkan sesuatu. Sampai akhirnya ia menemukan seorang wanita yang sedang duduk di kursi belakang panggung.

“ Assalammu’alaikum “, salam Alif pada wanita itu.

“ Wa’alaikumsalam “, balas wanita itu seraya melihat kearah orang yang memberikan salam kepadanya. Dipandanginya Alif. Ada rasa aneh dalam dirinya. Ia bagai mengenal sosok pria yang sedang berdiri dihadapannya.

“ Antum Alif Rahman Saleh kan. Pengurus UKMI kampus “, tanya wanita itu penasaran.

“ Na’am Aisyah. Lama tidak berjumpa. Kayfa haaluki ? “.

“ Baik. Alhamdulillah, Bagaimana kabar antum ? “, tanya Aisyah balik.

“ Alhamdulillah. Seperti yang anti lihat sekarang. Bagaimana kabar suami dan anak – anak anti ? Apakah mereka baik – baik saja ? “, tanya Alif memancing pertanyaan dengan harap – harap cemas apa yang akan dijawab Aisyah.

“ Ana belum berkeluarga akh “

“ Beneran anti belum berkeluarga ? “, tanya Alif tidak percaya.

“ Iya akh. Allah masih membimbing ana sampai jodoh ana datang “, jawab Aisyah.

“ Alhamdulillah. Ya Allah. Benarkah Engkau menjodohkan kami “,teriak Alif dalam hati. Kini perasaan Alif serasa terbang kelangit ketujuh.

“ Bagaimana dengan antum sendiri ? Apa kabar anak dan istri antum ? “, tanya Aisyah balik.

“ Sampai sekarang ana masih mencari tulang rusuk ana yang hilang ukhti “

“ Insya Allah, Allah pasti akan memberi petunjuk “

“ Aisyah, ayo lekas. Mobil menuju pantinya sudah datang “, teriak seorang wanita dari pintu keluar memanggil Aisyah.

“ Iya ukhti. Ana segera kesana. Afwan akhi, ana harus buru – buru.. Masih ada amanah lain yang harus ana jalankan. Assalammu’alaikum “

“ Wa’alaikumsalam “, Alif kini memandangi Aisyah, sama seperti 3 tahun lalu.

“ Ya Allah, dulu ana takut karena ana belum mampu. Kini ana telah mampu. Ya Allah, lancarkan jalan ana. Apa bila Aisyah jodoh ana, maka ijinkan ana untuk meminangnya atas nama MU ya Allah “, gumam Alif dalam hati.

Apakah Aisyah benar – benar jodoh Alif ? Apakah Alif dapat meminang Aisyah ?

Nantikan jawabannya..

Bersambung…….

9 thoughts on “KETIKA PERASAAN ITU DATANG….

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s