Uncategorized

Kisah Patah Hati


Ya mungkin judulnya terlalu melow. Tapi gak apa lah. Setelah sudah lama saya vakum menulis blog ini, kisah patah hati akan saya jadikan pembuka kembali jalan saya untuk menulis. Jadi ini adalah kisah ketika patah hati.

Sebut saja si pria dengan panggilan Alif, karena saya malas menggunakan nama sendiri. Alif ini adalah seorang mahasiswa Teknik Sipil yang lebih aktif organisasinya dibandingkan kuliahnya, sehingga untuk tamat saja dia butuh waktu 6,5 tahun. Salah satu tipe mahasiswa kura-kura alias kuliah rapat kuliah rapat yang hidup di dunia bernama Indonesia yang netizennya bisa ribut karena masalah ngunggulin presiden siapa yang terbaik. Saking aktifnya di organisasi, Alif sampai terkenal di kalangan anggota organisasi sebagai orang yang bijak, dewasa dan solutif dalam setiap masalah. Tapi Alif tidak sesempurna itu. Ia tidak bisa mengatasi masalah kuliah dan juga masalah hatinya.

Perkenalan dia dengan Marni sebut saja seperti itu adalah saat dia merasakan jatuh cinta pertama kalinya walau faktanya Alif telah berkali-kali jatuh cinta. Tapi cinta yang dirasakannya pada Marni tidak seperti cinta biasa. Dia terpesona dengan gadis kesehatan tersebut hanya karena melihat hijrahnya. Ia jatuh cinta pada kibasan gamis Marni yang membuatnya seperti terbang melayang. Dan tak butuh waktu lama bagi Alif untuk mendapatkan hati Marni.

Kisah mereka pun berlanjut. Alif dan Marni seperti pasangan Romeo dan Juliet yang lebay. Bagai pulpen dan tinta, begitulah Alif dan Marni, dimana ada Marni disitu ada Alif. Alif benar-benar terbius dengan Marni.

Sebagai seorang yang terlalu aktif, Marni seperti sebuah pelengkap bagi Alif. Sikapnya yang periang, mudah bergaul, suka traveling, akrab dengan keluarga Alif, hobi makan serta parasnya yang manis, menjadikan Marni adalah sosok yang terlalu sempurna untuk Alif. Sehingga Alif buta akan cintanya pada Marni. Teguran dari teman-temannya tentang Marni pun tidak ia pedulikan. Bagi ia Marni adalah segalanya.

Lalu kisah itu pun berada pada ambang batasnya juga. Ketika Alif tamat kuliah, ia pun pergi merantau untuk mencari nafkah agar bisa menikahi Marni. Gadis pujaan yang dengannya ia telah menceritakan dan merencanakan mimpi-mimpinya kelak ketika mereka menikah. Tapi, tak lama Alif merantau kabar buruk pun Alif terima. Marni tiba-tiba tidak lagi menghubunginya. Jarak yang terlalu jauh membuat hubungan mereka renggang, sampai ketika Marni mengirim pesan putus pada Alif. Marni telah jatuh cinta pada mantan kekasihnya dulu waktu SMA. Hari itu perasaan Alif campur aduk. Bak disambar petir ketika berteduh, Alif patah hati untuk pertama kalinya. Marni yang dipuja dan dicintainya lebih dari ia mencintai dirinya sendiri telah berkhianat pada cintanya. Hati Alif hancur. Begitu pula Ibu Alif yang telah mengganggap Marni bagian keluarganya.

Sedih mengiringi hati Alif. Begitu pula teman-teman yang tahu kisah Alif dan Marni dari awal. Mereka tak menyangka Marni akan seperti itu. Semangat dan doa datang mengiringi Alif seakan Alif sudah hampir setengah mati. Sampai pada suatu hari tiba-tiba Marni mengirim pesan pada Alif. Pesan yang singkat yang membuat Alif seakan mendapat cahaya baru kembali. Marni seakan memberi kesempatan Alif untuk mendapatkannya kembali dan menyuruh Alif untuk bertemu dengan kedua orangtua Marni.

Dan seorang teman kembali mengingatkan Alif untuk jangan lagi kembali pada Marni, karena tidak ada yang pasti. Alif hanya akan terluka untuk kedua kalinya. Bila Marni pernah meninggalkanmu, maka ia pasti akan meninggalkanmu lagi, begitu pesan teman tersebut pada Alif. Tapi Alif sudah terlalu buta. Rasa cintanya pada Marni membuat ia lupa, lupa pada sakit hati tersebut. Mungkin Marni hanya kilaf pikirnya.

Lalu berangkatlah Alif ke tempat orangtua Marni. 9 Jam perjalanan dengan sepeda motor dan beberapa bingkisan untuk orangtua Marni ditempuhnya. Sepanjang jalan ia berdoa semoga Allah melancarkan pertemuan ia dengan gadis pujaannya tersebut.

Dan, ia mendapatkan Marni kembali lengkap dengan restu kedua orangtua Marni yang menantikan Alif untuk melamar Marni 10 bulan kemudian. Mereka juga berjanji untuk menjaga Marni, karena Aliflah yang pertama menyampaikan niat melamar pada mereka. Betapa bahagianya Alif, ia pun bersemangat kembali. Bekerja dengan lebih giat demi mengumpulkan pundi-pundi untuk melamar Marni. Walaupun kedua orangtua Alif seakan meragukan Marni, tapi Alif tidak peduli.

Alif sakit hati kedua kalinya. Marni berulah kembali. Marni selingkuh pada pariban yang dijodohkan tantenya. Alif tak menyangka Marni sejahat itu. Apa yang telah ia perjuangkan selama ini kembali sia-sia. Ia sedih, tapi kini ia lebih tegar. Ia tahu kalau Allah sangat baik padanya. Allah selamatkan Alif dari sifat khianat Marni sebelum Alif menikahinya. Ya, Alif kembali tegar. Ia relakan Marni menikah. Alif pasti akan bertemu yang lebih baik dari Marni.

Catatanku

Sinopsis Film : ACCEPTED DAN POTRET PENDIDIKAN MASA KINI


Assalamu’alaikum
Hai teman-teman pembaca blog saya. Hm yang merasa movie lovers, pernah nonton film Accepted gak.

image

Kisahnya tentang sekelompok anak muda yang membuat kampus bohongan untuk mengelabui orang tua mereka. Nah film ini bermula ketika si aktor utama yaitu Bartleby Gaines yang diperankan Justin Long kesal karena tuntutan orangtuanya yang meminta dia untuk segera kuliah. Padahal si B ini udah nyoba buat daftar ke semua kampus tapi emang nasibnya kali ya yang apes sehingga surat balasan yang datang isinya penolakan semua. Si B ini juga punya teman-teman yang senasib dengannya, padahal teman-temannya ini termasuk berprestasi loh di sekolah. Dari situ si B akhirnya kepikiran buat bikin kampus sendiri aja, ya daripada gak keterima melulu. Alhasil lahirlah kampus boongan yaitu South Harmon Institute of Technology  atau disingkat “S.H.I.T”. Dengan bantuan best friendnya dari kecil, Sherman Schrader III yang diperankan oleh Jonah Jill dan pamannya Max mantan dosen Harmon Institute yang berperan jadi Dekan boongan lengkaplah kampus boongan tersebut dengan website, gedung dan beberapa mahasiswa boongannya.
Awalnya ni ide berhasil, dan B bisa meyakinkan orang tuanya bahwa ia jadi mahasiswa. Tapi, karna sebuah kesalahan kecil Sherman, B terpaksa mesti berurusan dengan para mahasiswa SHIT yang keterima.
Yang membuat dari film ini yaitu mahasiswanya bisa bebas memilih kelas sesuka mereka. Dan semua orang bisa kuliah tanpa ada syarat khusus, keren kan ๐Ÿ™‚
Coba kita lihat dunia pendidikan kita saat ini. Semua serba persaingan dan syarat-syarat tertentu. Dari mulai IPK sampe harus ikut ujian nasional. Semua serba bersaing.
Dulu waktu SMA saya punya teman cewek pintar banget. Ampe semua guru segan sama dia saking pintarnya. Nah pas UN disaat semua pada berusaha dengan berbagai cara supaya bisa lulus ( ya tahulah pake apa) nih cewek malah jujur dengan kemampuannya sendiri. Ia gak mau pake cara-cara kotor buat lulus. Ia yakin dengan kemampuannya. Sampe akhirnya pas kelulusan, si cewek lulus. Tapi ia punya nilai UN yang rendah banget. Nilainya ini yang bikin dia gak bisa ikut beasiswa perguruan tinggi. Bahkan daftar pun gak bisa. Alhasil ia akhirnya kuliah di swasta.
Nah pas kuliah saya jumpa lagi kisah beginian. Pas ujian tiba-tiba saya sadar semua pada berlomba-lomba supaya lulus ujian. Walaupun mesti pake cara kotor, soalnya dosen yang mereka hadapi perfect banget bro. Kalo jawaban gak sempurna mana bisa lulus.
Yang gak habis pikir bagaimana nasib yang jujur, walau kemampuan pas pasan mereka sudah berusaha sebaik-baiknya. Tapi yang terjadi mereka yang jujur ini pada gak lulus dan yang sebaliknya malah lulus.
Ya begitulah potret pendidikan kita. Kalau gak sekolah ditempat yang elit gak bakal keterima melanjutkan ditempat elit juga. Kalau gak lulus tepat waktu dan IPKnya gak cemerlang ya gak bakal keterima kerja. Kalau gak milih jurusan yang prospeknya cerah ya gak bakal bisa dapat kerja walaupun harus meninggalkan bakat alami diri. Ya semua mesti bersaing walaupun mesti melanggar norma.
Tapi itu pendapat saya ya teman-teman. Jangan diambil yang jelekny. Hehe

Catatanku

SAATNYA BIKIN PENJARA MOTIVASI


Pernah gak pas kamu lagi ada masalah misal ni ya masalah keuangan. Kamu punya hutang bejibun banyaknya. Mau minjam kesana kemari gak dapat-dapat. Nah terus suatu hari pas lagi pusing-pusingnya tu kamu gak sengaja melihat di tivi atau baca di sebuah artikel koran atau dengar-dengar bisik-bisik tetangga tentang kisah seseorang yang sukses bangkit dari masalahnya terus jadi orang yang super duper kaya. Nah gimana perasaan kamu setelah itu. Pasti ada kayak rasa berdesir di dalam dada. Semacam ada semangat membara tiba-tiba. Terus dalam hati kamu bilang pada diri kamu “Aku bisa seperti mereka”. Pernah gak?
Terus setelah itu kamu melakukan sesuatu untuk memulai usaha kamu. Nah pas lagi usaha, tiba-tiba eh ada orang nyeletuk sebuah kalimat yang bikin semangat kamu redup. Terus kamu jadi drop lagi. Pernah gak?
Haha.. Pasti pernah kan. Itu yang saya rasain loh tiap dapat masalah. Motivasinya itu datang darimana saja tapi lenyapnya pasti dari satu tempat.
Terus kalau hilang timbul gitu kayaknya perlu dibikinin penjara nih motivasinya biar gak lari-lari. Apa perlu sekalian kita penjara telinga dan mata kita supaya gak bisa dengar dan lihat hal-hal yang bikin patah semangat. Terus mulut kita nih disetel supaya ucapannya semangat melulu gak kalimat keluhan. But, apa bisa segampang itu ya?
Ya andai saja seindah ucapan pak Mario. ๐Ÿ˜€